Saturday, December 28, 2013

Malaysia Diakhir Usia 2013.


Salam penghujung tahun. Dalam beberapa hari sahaja lagi Tahun 2013 akan melabuhkan tirainya. Peristiwa-peristiwa sepanjang tahun 2013 akan ditutup dan kekal menjadi sejarah negara. Daripada Pilihan Raya Umum 13 (PRU13), Perhimpunan Blackout 505, Jerebu teruk di Malaysia, Pencerobohan lahad datu, Isu penggunaan kalimah Allah, Kes pembunuhan tembak menembak, Isu pelaksanaan GST, dan penutupnya seperti tahun-tahun yang lepas juga, bencana banjir di semenanjung Malaysia.

Pada penghujung tahun 2013, sekali lagi rakyat Malaysia dikejutkan, yang kali ini bukan dengan bencana banjir buruk sahaja, malah dengan kenaikan harga barang dan perkhidmatan yang meningkat secara mendadak lantas dilihat menaikkan kos sara hidup rakyat Malaysia yang kini telah mencecah 28.3 juta penduduk.

Kenaikan harga barang dan perkhidmatan yang dimaksudkan adalah meliputi kenaikan harga petrol, kenaikan harga air, kenaikan harga elektrik, kenaikan harga bahan mentah (gula), kenaikan harga TOL, kenaikan cukai pintu, kenaikan tambang pengangkutan awam (LRT), kenaikan harga langganan ASTRO, kenaikkan tambang bas sekolah, serta tidak dilupakan bebanan GST yang akan berkuatkuasa pada April 2015.

Walaupun barang dan perkhidmatan yang disenaraikan tersebut ada yang belum lagi dinaikkan kos nya pada tahun ini, namun! perancangan itu sudah ada dan telah dilafazkan niat untuk dinaikkan oleh pihak kerajaan. Isu yang timbul disni, mengapa? dan apakah? punca disebalik kesemua kenaikan yang mendadak ini? bukan kah prinsip sesebuah kerajaan itu adalah sebagai payung yang menjaga kebajikan rakyat atau berperanan sebagai aktor utama negara dalam mengurus urusan negara dengan baik?. Ini tidak, apabila ditegur, terus rakyat pula dihalau pergi ke negara yang dirasakan lebih baik dari Malaysia. Sedih bukan? lantas tertanya-tanya lah kita apa yang dimaksudkan dengan slogan "rakyat didahulukan" yang dilaung-laungkan Perdana Menteri sekitar kemuncak pilihan raya 5 mei 2013. 

Kini, jelas lagi bersuluh, pemimpin "tersebut" telah menipu rakyat nya. Mereka mahukan kuasa semata-mata.

Sedih melihat keadaan pahit getir rakyat dan pembangunan Malaysia pada masa kini. Bagi rakyat "biasa", sukar bagi kita untuk memahami hakikat pertumbuhan ekonomi yang sebenar, pembangunan negara dan kesannya kepada taraf hidup dan hubungan antara pertumbuhan dengan pengagihan. Kita sebagai rakyat tidak terperinci berkaitan semua gerak kerja ini. Bahkan sebenarnya masyarakat tidak perlu fasih dalam bidang ekonomi mikro dan makro, cukup dengan penjelasan yang baik dan menyeluruh, kerana urusan besar ini telah diberikan tanggungjawab-nya kepada pemimpin yang memerintah. Amanah ini diberi oleh rakyat semasa Pilihan Raya Umum yang lepas, dengan andaian mereka lebih bijak dan arif untuk mengagihkan sumber dan kekayaan negara secara adil kepada rakyat yang dipayungi nya. Nyata kini, apa yang diharapkan melalui itu semua juga! telah menyimpang jauh.

Gerakan Turun Kos Sara Hidup - TURUN

Sebuah gerakan anak muda yang menggerak kesedaran berpaksikan kesengsaraan rakyat yang diberi nama Gerakan Turun Kos Sara Hidup (TURUN!). Saudara Azan Safar yang menjadi pengerusi gerakan ini berkata, "TURUN sama sekali tidak terlibat dalam agenda Himpunan Guling Kerajaan dan TURUN sentiasa menghormati sistem demokrasi berparlimen di negara kita". 

Azan Safar bukan lah nama asing bagi gerakan-gerakan aktivisme, malah beliau ini sudah dikenali ramai khususnya golongan Mahasiswa. Dan saya rasa yang "menyemarakkan" lagi Pilihan Raya Kampus UKM pada oktober yang lepas adalah beliau juga. Dalam kerumunan penyokong, saya sempat berdiri disebelah Azan safar dan melihat sendiri secara dekat raut wajah pejuang aktivis ini. Dan pada 31 Disember 2013 yang akan datang, saudara Azan Safar akan memimpin gerakan TURUN untuk berhimpun di Dataran Merdeka bagi meluahkan kekecewaan terhadap kerajaan dalam mengurus tadbir pemerintahan negara khususnya dalam menangani kenaikan kos sara hidup rakyat.

Slogan "2014, Tahun Kesengsaraan Rakyat" dijadikan sebagai tema gerakan ini. Pada pandangan saya, ianya kelihatan sebuah slogan yang sedikit "kasar" bunyinya, mungkin hanya sekadar ayat pembangkit rasa dan pembangkit semangat untuk TURUN! barangkali. Namun ada baiknya juga, kerana slogan itu menggambarkan perasaan yang begitu jujur.

Meyakini bahawa perhimpunan pada malam tahun baru nanti akan dikerumuni dengan pertembungan pelbagai NGO, seperti TURUN, bahkan rakyat marhaen sekalipun, dan yang lebih drastik kumpulan yang memberi gelaran "Himpunan Guling Kerajaan", tentu sekali akan mencetuskan suasana "meriah" dengan laungan-laungan rakyat, poster-poster menarik yang dibawa oleh penunjuk perasaan dan sorakkan yang secara keseluruhannya memberi gambaran bahawa matlamat mereka semua adalah sama! iaitu menunjukkan rasa marah terhadap kerajaan Malaysia dan boleh dianggap sebagai "amaran awal tahun" dari rakyat kepada kerajaan. Walaupun berpuluh laporan polis telah dilakukan oleh NGO "keamanan" kononya bagi menghalang perhimpunan ini dan menggesa pihak berwajib mengambil tindakan tegas terhadap individu yang berhimpun, namun perhimpunan ini pastinya akan terus dilaksana. Maka penutup tahun 2013 nanti masyarakat bukan sahaja dijamu dengan ambang percikkan bunga api, malah dijamu juga dengan perhimpunan rakyat.

Namun disebalik semua ini, saya percaya ia sama sekali tidak akan mengubah struktur pemerintahan negara. 5 Prinsip rukun negara bukan sahaja dihafal, tetapi perlu-lah dihayati dan sentiasa lah kita menghormati sistem demokrasi berparlimen di negara ini. Walaupun Indeks Demokrasi telah mengukur tahap demokrasi Malaysia dan meletakkan kita di tangga ke-64, (jauh lebih rendah berbanding negara Timor Leste!) namun, kita sebagai rakyat juga punya kuasa sebagai ejen untuk mengubah demokrasi tempang di negara kita sendiri. Justeru itu, pemimpin yang memegang tampuk kuasa diberi peringatan! agar lebih berhati-hati dalam mengeluarkan kenyataan dan tidak-lah memandang erti Demokrasi itu hanya pada musim Pilihan Raya sahaja, yakni 15 hari berkempen dan 1 hari untuk mengundi bahkan, pegang lah demokrasi itu dengan rasa penuh amanah dan tanggungjawab untuk mengatasi semula kelemahan dan segala ketidakseimbangan sosial ataupun yang lebih jelas, mengotakan janji semasa PRU 13. 











Monday, December 23, 2013

Perjalanan pulang melalui lorong hidup....

20.12.13

Perjalanan pulang dari kampung baru kuala lumpur sebelum itu ke UKM mendengar ilmu. Jam dah pukul 3 pagi. Kawan-kawan dah balik dan aku hantar zamir balik ke ampang. Jalan F.

Keluar dari simpang, aku dan zamir dikejutkan dengan lambaian tangan seorang nenek tua yang agak mencurigakan atau jujur nya..menyeramkan. Lambai dan terus melambai..macam tengah mintak pertolongan. Barangkali. Aku tak fikir dia gila sebab lambaian tangan tu penuh makna aku rasa.

Naluri hati aku mengatakan "berhenti kan kereta!"...tapi secara tak sengaja, kereta dah berlalu terus meninggalkan nenek tua tu...hati dan fikiran tidak bergerak seiring. 

Jam tangan pkul 3.30 pagi. Sejuk dalam kereta.

Nasib ada zamir, sekurang-kurang nya tak rasa takut sangat. Dan aku pun berhentikan kereta tak jauh dari nenek tu. Aku dgn zamir perhatikan kelibat nenek tua tu dari jauh...nenek tu berterusan lambai tangan kat kereta aku..dan jugak kat kereta yang lalu lalang, tak banyak pun kereta, 1 2 je, itu pun terus pecut je..

"Ada motor berhenti kat nenek tu lah zamir"...kita tengok reaksi....

Actually bila ada motor dah berhenti...aku berani sikit nak reverse kereta pergi dekat dengan nenek tua tu....

"Siapa yang nak cakap ni?" 

"Bukak tingkap sikit, pastu kau cakap"

"Eh aku plak?"

Tiba-tiba kereta aku dah berada di tengah jalan dan nenek tua tu bersebelahan dengan tingkap aku..

"Mak cik nak kemana?"

"Tolong saya...mana saya nak tidur ini malam....mana saya nak tidurr!!...(suara nenek tu menggigil aku tak pasti sama ada dia sejuk atau lapar, tapi dia nampak keletihan)"

"Mak cik dari mana?"

"Saya jhalan! sesat tak tau kemana!!...tolong saya nak...sekarang mana saya nak tidur!!..."

"Anak mak cik mana?"

"......(tak jawab soalan).......nama saya wak (aku lupa nama nenek tu)...(berulang kali dia sebut nama dia depan kami)..tolong saya nak...! mana saya nak tidhur!"

"(Aku nampak mata dia bergelinang dengan takungan air, cuma belum tumpah)"...

Dan waktu tu kami decide untuk suruh nenek tu tunggu di tepi jalan sekejap....

"Tunggu tepi jalan sekejap, nanti kami datang balik.."

Sebenarnya dalam masa yang sama nenek tu macam enggan pergi dan zamir arahkan jugak nenek tu duduk dulu dibawah pokok...kami janji lagi 5minit akan datang balik. Dia berdiri tengah jalan aku risau kene langgar pulak nanti. 

"Ya saya tunggu! nanti datang balik ya! saya duduk sini ya nak.."

Tak berani nak bawa dia masuk dalam kereta, takut perkara yang tak diingini pulak berlaku nanti. Jauh disudut hati aku...sedih dan rasa sebak. Apa yang aku perlu buat?

Aku terus gerak kereta, dan decide dgn zamir untuk pegi report polis mohon bantuan...Ade pondok polis berdekatan dengan jalan tu, tapi gelap gelita mcm tak berfungsi pulak. terpaksa pergi jauh sikit kat salak selatan. Dan sampai balai polis.

"Kami terserempak dengan seorang nenek tua berjalan mintak tolong dekat............."

"Lingkungan umur berapa?"

"74....(zamir yang teka)"

"Tak ada balai polis kat situ?"

Pendekkan cerita bahawasanya anggota polis hanya memandang perkara itu remeh dan dia tak ambil serius. Aku ngn zamir mintak utk mengundurkan diri dan.....mengotakan janji untuk datang semula selepas 5 minit. (Terpulang pada polis tu untuk tindakkan susulan)

Sampai kat jalan tadi, bawah pokok yang di arahkan untuk menunggu.

Nenek tu dah tak ada...

Pusing mencari....Eh! dia tengah tidur bawah pokok!

Oh silap...itu hanya sekumpulan sampah.

Hm......biarlah....kita dah report kat polis. Mudah-mudahan selamat. 

Beristirfar dan selawat.

Pecut terus ke ampang, hantar zamir pulang.

**********

Nenek tua, rambut nya putih, berkain batik, berkaki ayam.

...Dan malam tu pkul 5pgi aku tak tidur lagi, kadang aku terfikir....mana anak-anak nenek tu eh? dan...mcm mana dia boleh sesat sampai ke situ? memandangkan kawasan tu kawasan china. aku rasa mcm nak tahu sangat...Nenek tu melayu, ada loghat jawa. Kesian dan lepas dari tu, aku hanya mampu berdoa nenek tu selamat. Semoga nenek tu dilindungi Allah..

Mungkin Allah sedang menguji aku dan zamir waktu tu. Sejauh mana agaknya keprihatinan...lagi-lagi dah larut malam macam tu. Sampai ke harini aku tertanya-tanya..apalah nasib nenek "haritu.."

Nabi saw. bersabda, "Semua dosa akan ditangguhkan pembalasan sampai nanti hari kiamat, kecuali derhaka kepada ibu atau bapa, maka sesungguhnya Allah akan segerakan pembalasan kepada pelakunya dalam hidupnya (di dunia) sebelum dia meninggal dunia." (HR Hakim)


Notakaki : Terima Kasih zamir yang sudi membantu. Semoga Allah merahmati usaha kita yang kecil itu.


"Dalam perjalanan pulang melalui lorong hidup, pasti banyak cerita tersangkut dikaki limanya"

Monday, December 16, 2013

Minum Petang #1

Lets giving the dialog!


Hm....so sweet budak ni tidur, nasib baik dia tutup tingkap! 


Ok...Tingkap yg kat sana tu tebukak! Hopefully banyak makanan kat bilik dia...huhu..


Intai dulu.....Yes!! tak de orang.....lets switch on the party!! 


Adui adui dui....tergelincir pulak kaki aku ni....ceh..bikin malu je!


Gayat pulak aku rasa....Hm, usaha tangga kejayaan...sikit lagi,


Akhirnya!!!


Dont ask me what hapend next..too Scary!


Kolej Pendeta Za'ba
UKM, Bangi





Monday, December 9, 2013

Suatu petang yang disengajakan.

Petang tadi aku lapar sangat. Tapi rasa malas nak membeli sebab fikir balik, malam nak makan lagi. Demi penjimatan, aku keluar pegi jalan-jalan hirup udara petang. Moga-moga aku terlupa yang aku sedang lapar.

Radio dan kamera jadi peneman sepanjang jalan. Saja aku bukak tingkap biar aku boleh hirup udara sekitar kampus ni.

Berhenti sekejap aku dekat Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan (FSSK). Kaki rasa nak brek dekat situ, sebab rasa macam berada dalam hutan yang sejuk dan tenang. Lihat..



Actually fssk boleh lah aku katakan antara fakulti yang terbesar ada dekat dalam UKM ni. Top 5 mungkin. Sebab bangunan dia memanjang. Dan not bad, program yang ditawarkan juga very interesting. Cuma segelintir pihak yang masih "cemburu" dengan budak-budak2 fssk ni. Entah ape kes. 

Enam pusat pengajian di bawah payung FSSK adalah :

Pusat Pengajian Media dan Komunikasi (MENTION)
Pusat Pengajian Psikologi dan Pembangunan Manusia
Pusat Pengajian Bahasa, Kebudayaan dan Kesusasteraan Melayu
Pusat Pengajian Bahasa dan Linguistik
Pusat Pengajian Sains Pembangunan dan Persekitaran
Pusat Pengajian Sejarah, Politik dan Strategi

Yang menawarkan program di peringkat Pra dan Pasca siswazah dalam bidang.....

Sarjana Muda Sastera (Dengan Kepujian) dalam :

Kesusasteraan Melayu
Pengajian Bahasa Melayu
Kebudayaan dan Kesusasteraan Melayu
Pengajian Bahasa Inggeris
Kesusasteraan Bahasa Inggeris

Sarjana Muda Sains Sosial (Dengan Kepujian) dalam :

Antropologi dan Sosiologi
Sains Pembangunan
Geografi
Komunikasi Media
Psikologi
Pembangunan Manusia
Kerja Sosial
Antropologi dan Sosiologi
Sains Politik
Sejarah
Linguistik


Kan? Sangat menarik bagi sesiapa yang minat membaca dan cenderung kepada sastera, Fssk adalah fakulti terbaik aku rasa. Seronok? Ok. mari aku kedepan sikit, bawa kauorang jalan dekat sikit dengan pintu masuknya. View kat atas ni adalah dari belakang fakulti. Bangunan batu-bata adalah normal kat sini. Memang klasik sangat lah. 


Susur gajah yang berbumbung pokok :'(


Sampai...





Ini adalah lorong "Chowkit"..aku tak tahu siapa yang bubuh nama ni.
Tapi student Fssk memanggilnya lorong chowkit. Orang KL mungkin tau lorong chowkit yang sebenar macam mana bentuk dan "keadaannya"...haha.
 Kat lorong ni kalau waktu puncak sangat crowded dan macam pasar malam. Jalan pun boleh berlanggar bahu..dan waktu malam pula ada saje yang sedang buat kerja kat tepi2 lorong ni.


Ada banyak galeri lukisan, artis, and so much more yang ada nilai budaya dan kesenian kat fssk ni.. Batak sekejap, But aku memang tak boleh nak cover semua lah...haha..



Ok, dah nak balik...sebab dah senja...


Fssk, Jumpa kita sem depan ye,
 inshaAllah...

Minggu lepas rajin lalu lalang kat chowkit, pegi solat kat situ...
Ambik nafas.

by..



Sunday, December 1, 2013

Paradoks.

PARADOKS merujuk pernyataan yang ganjil atau bertentangan tetapi mempunyai maksud yang tepat. 
Contoh : Benci tetapi Rindu.

Midterm exam dah lepas. Dan sekarang turn untuk stand-by final exam. Macam kat poli dulu PB aku boleh kate gempak-gempak atau boleh dikatakan berada pada paras yang selesa..Kalau ayat berlagak dia, "Alah, jawap 1 soalan je pon dah sure lulus..".. Maka pada waktu itu semangat aku untuk study secara extreme mmg teserlah. Takat nak mintak maksud Mudharabah tu, aku rasa aku boleh goreng penuh satu muke surat (padahal markah 2 je). Dan tak heran bile keluar result, tak A, B. Dua abjad tu je aku nampak. 

Tapi,

Kini tidak lagi sebegitu...Entah kemana Amir yang dulu, entah kemana 'Izzat yang dulu, entah kemana anak Rosli (no3) yang dulu.. Payah, semakin tertekan aku rasa. Nak nak aku ni yang mudah lemah semangat. 

Kelmarin, aku dah pegi tgok result midterm statistik aku. Gaya Prof sebut markah aku tu, ade gaya mcm peluru berpandu tembak masuk dalam jantung aku. Than aku senyum pastu terus blah.. Hancur hati aku dapat tahu result seteruk tu. Ape semua yang aku calculate tu salah ke??? so PB aku result mcm tu? Aku dah buat experiment, yang kalau aku nak lulus, aku kene full mark masa final nnti. Dan serius aku tak yakin.

Lepas sarapan (actually aku tak sarapan pon, dah kene peluru mcm tu, ade pulak selera nak makan?) just temankan yap ngn luqman..than terus aku cakap aku nak balik bilik. Kemas beg terus pecut balik KL. Ikut depa lah nak cakap ape. 

Sedih pon ade, rasa bersalah pun ade. Bercampur-campur hati aku ni. Ayob umur sebaya ngn aku, tapi dia dah 2nd year, dia banyak nasihat aku dia banyak kongsi pandangan dan pengalaman dia sendiri buat aku kadang-kadang rasa kagum ngn semangat dia. Dan kenapa aku tak leh? 

Option.

Yup, bila aku sedari yang aku macam tak confident nak teruskan..aku mula cari option. Abah restu keputusan aku untuk cari option. Dan sekarang option tu dah ada dalam tangan aku. Aku senyum kerang bila tengok option tu (Fact : Amir seorang yang mudah bertukar pendirian) , sbb aku mintak option dah lama, tapi baru sekarang dia nak reply, but aku masih bersyukur sebab aku ade option  yang macam tu, dan aku tak rasa orang lain ade macam aku.HAHA

Turn to back,

Kepada Allah swt yang mengatur sesuatu perkara. Aku cuba untuk berlapang dada, agar apa jua keputusan itu, aku terima dengan redha. Btw kaki ni rasa takut-takut je nak melangkah. Selawat.

Sebelum balik KL tu aku singgah kedai buku kat pusanika. Beli buku statistik (Lagi sebulan nak final baru kau nak beli buku mer?) Harga dia not bad, ada rasa macam boleh beli 1 lagi cage hamster berterowong. Than kat rumah aku bukak buku tu, pegang pensel dan study. Dan 5 minit lepas tu aku rasa macam....ok....mana satu nak kene buat dulu ni? dan...apebenda dia cakap ni? Dan tibe-tibe adik aku panggil makan malam.."Abang makan!" So...aku taruk pensel dan pegi makan dulu.

Dan lepas makan aku tengok tv. Kononnya biar food tu digest dengan baik dalam perut. Dan....tak lama kemudian, magic berlaku! maka buku statistik itu tertutup sendiri.

Kesimpulan,

Usaha tu ada. But Ibu sendiri tahu yang anak dia tak mahir mengira ilmu matematik sejak bangku sekolah lagi. Lemah bab kire-kire ni. (I am Lefthanded ok) Tapi macam aku cakap tadi, usaha tu dah ada...(Sejarah membuktikan yang aku telah/pernah berusaha sehabis baik apabila subjek yang aku tak minat seperti Statistik dan Maths dan Bisnes Finance dan Akaun pada peringkat Diploma dulu dan akhirnya aku boleh je dapat B-) cuma teknik mengajar kat kuliah sekarang ni dah macam.....cannot explain by words..totaly different dgn dulu. dan bukan takat tak boleh digest, nak telan pun aku tak boleh. Aku dah cuba sehabis baik dan masih mencuba untuk bangkit final nanti walaupun buat masa ni aku tak nampak celah mana yang dikatakan bangkit tu. But the way kalau aku rasa aku terpaksa guna option. Aku guna. (Subjek teori makanan aku, so tak payah borak ttg sbjek teori)

#Repost from @azureenzukifli . Dari darjah 1 I am labeled 'tak terer math'. I was made to believe so. Sebab sekali kau tertinggal, kau terus-menerus ditinggalkan, bilamana cikgu layan budak-budak duduk depan saja atau yang banyak tanya. Kita tak banyak tanya for a reason; sebab kita taktau pun apa nak tanya. Begitulah tahap blur atau uninterested-nya. Rupanya sekali berjaya catch up, dan dapat acknowledgment dari cikgu, baru excited nak belajar dan tambah kepandaiaan. Reminder to all teachers, Math alike ain't the more powerful subject k? Kenapa dapat A untuk muzik atau seni, bangga dia tak sama macam dapat A untuk math fizik bagai. Guru kelas especially, please take note. Give credit where credit is due. Takde siapa bodoh, cuma kita pandai dalam field berbeza-beza.

Nota Kaki : Perasan atau tak yang banyak words aku just metaforakan je, tak cakap terus terang..sebab aku janji bila betul-betul dah terlaksana nanti baru aku terus terang. Kan aku cakap, aku sedang b'usaha?

P/s : Aku rindu nak sembang dengan Shah. roomate afiq faiz. Dan zamir cakap nak lepak tapi mana kau?