Saturday, March 31, 2012

Seksi Di Dunia, Seksa Di Akhirat

BATASAN AURAT WANITA ~


Aurat wanita adalah seluruh anggota tubuhnya kecuali wajah dan dua telapak tangannya. Leher dan rambutnya adalah aurat di hadapan lelaki ajnabi (bukan mahram) walaupun sehelai. Pendek kata, dari hujung rambut sampai hujung kaki kecuali wajah dan dua telapak tangan adalah aurat yang wajib ditutup. Hal ini berlandaskan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak darinya.” [TMQ An-Nur (24):31].


Gambar Perhiasan tajaan Google Image. Cantik nye muke akak Hana~

Sesungguhnya aurat wanita Islam bukanlah hanya tudung semata-mata sebagaimana yang difahami oleh sebahagian umat Islam sebaliknya apa yang paling penting ialah setiap Muslimah mestilah memahami batasan aurat dalam hayatul khassah (kehidupan khusus) dan hayatul am (kehidupan umum) menurut syarak selain menyedari keharaman bertabarruj atas semua wanita sama ada belum atau telah putus haid. Menutup aurat juga hendaklah didasari dengan iman dan taqwa iaitu mengharapkan keredhaan Allah semata-mata, bukan atas dasar hak asasi atau rutin harian. Memetik kata-kata Sheikh Ali Thantawi: 


"Terdapat perbezaan yang besar antara seorang yang terjaga lewat pagi kemudian terus bergegas untuk keluar bekerja. Disebabkan kesibukan menjalankan tugas, beliau tidak berkesempatan untuk makan dan minum sehingga tibanya waktu malam, sementara seorang yang lain yang turut mengalami keadaan berlapar dan dahaga tetapi telah berniat untuk berpuasa, telah mendapat pahala daripada amalannya disebabkan niatnya, sementara orang yang pertama tidak memperoleh apa-apa sedangkan dia turut berlapar dan dahaga. Begitulah keadaannya dengan amalan-amalan kebiasaan yang lain, bilamana diniatkan untuk mendapatkan keredhaan Allah Subhanahu wa Taala akan memperolehi pahala dari Nya, sebaliknya jika dilakukan sebagai rutin hidup, dia tidak akan memperoleh apa-apa". 



Wallahu ‘alam bi sawab.                                                                            Kredit kepada MyKhilafah



P/s : Baru balik dari Times Square, ambik "PART" sebagai perunding fesyen tudung & baju utk kawan aku...Chantek tau..nak pegi mane diorang ni pakai lawa2...=)

Friday, March 30, 2012

Hidup Mengenal Erti Bersyukur.

Assalamualaikum....


Mendongak ke langit. Memerhati alam sekeliling. Membuang pandangan kosong. Cepatnyerr keadaan berubah. Pantasnya masa berlalau. Lajunya manusia mengalami perubahan. Sedarlah diri, inilah yang dinamakan kehidupan.

Jumaat terakhir di bulan march hampir berlalu. Alhamdulillah sangat2 kerana Allah itu masih memberi aku peluang untuk bernafas di bumiNya ini. Kepenatan drive 3jam dari sg.apong ke KL mmg memenatkan aku...ngantok sangat2 time drive tadi...Bersyukur, nasib baik aku tak ter..

Hidup mengenal erti bersyukur. Saja aku head kan tajuk macam ni sebab aku nak motivasikan diri aku yang selalu mengeluh.....Susah nak cakap..tapi bagi aku, kaedah terbaik untuk kita mudah berasa syukur ialah selalu melihat orang yang berada di bawah kita, bukan di atas. Hal ini kerana bilamana kita melihat mereka yang taraf hidupnya di bawah kita, automatik kita akan teringat dengan apa yang sudah kita miliki. Kan?

Bersyukur, hari ini aku dapat menunaikan solat jumaat seperti biasa berasama2 encik kelisa, cuma yang tidak seperti biasa adalah, aku pergi berseorangan!...dimana teman2 serumah ku? Oh jangan ditanya....mereka "cuti"...mungkin mereka tidak bersyukur @ mungkin mereka terlupa nak bersyukur.

Gambar sekadar hiasan
Solat jumaat tadi, aku bersembahyang bersebelahan dengan seorang pak cik tua yang badannya boleh dikatakan bongkok 3! Terdetik hati aku untuk rasa bersyukur dan sekilas jugak aku terkenang kawan2 aku yang sihat tubuh badan kat rumah..tapi tak larat nak datang solat..Sedih jer tengok pak cik tu :( 

Surah Ali Imran: 145, “Dan Kami akan memberikan ganjaran untuk orang yang bersyukur.”

Surah Ibrahim: 7, “Kalau kamu bersyukur, nescaya Aku akan menambahkan kepadamu.”

Surah At-Taubah: 28, “Allah akan memberi kekayaan kepada kamu dengan kurniaNya jika Ia menghendaki.




Bersyukurlah kita mempunyai tubuh badan yang sihat! :)


Kadangkala aku kene berfikir sampai ke luar kotak...

Saturday, March 24, 2012

Senyum Kembong.

Kadang ku kuat setegar karang, Kadang ku rapuh lemah liar merana_Krisdayanti

Assalamualaikum.... :)

Aku baru je pijak bumi KL dalam pukul 5.30ptg tadi...niat nak balik sebab rindukan adik tersayang, Batrisyia Balqis, nak tukar minyak hitam kereta, dan nak mintak duit poket yang dah surut meniti kemarau.Kredit pada sahabat yg menemani sepanjang perjalanan pulang, that is zamir,atikah,bella & yana. (Saje pembukaan lagu krisdayanti, ade "fil" sikit..)




Tidak dapat dikata betapa letih dan serabotnya hidup di semester kali ni.... kadang2 aku tak tersempat nak menala'ah buku dek kerana terlampau fokus dengan program semasa. Program yang melibatkan diri aku sebagai ketua, sebagai exco, sebagai ajk, sebagai orang kuat, sebagai perdana menteri, dan entah ape2 lagi lah, yang aku sendiri terkejut dengan diri aku sendiri sebab pegang jawatan2 macam tu.. But kelebihan yang aku dapat ialah pengalaman! yes! pengalaman yang tidak dapat anda rasa sekiranya anda tidak mengambil bahagian. Aisyk..apelah yang aku taip ni... Ringkasnya aku nak cakap kat sini ialah "SERABOT".


"Lulus" dan "Gagal" adalah cara lama mengkategorikan seseeorang.Cara baru ialah "pengetahuan" dan"Kejahilan". 

Balik dari meeting, lewat petang pukul 6.30....perot lapar, dapor tak berasap...rumah macam kena bom...pemandangan yang 'indah' kiri dan kanan....Solat asar menenangkan sekejap hati aku yang keletihan...memohon doa pada Allah dengan doa doa yang sama saban hari....Ampunkan dosa ampunkan dosa...Terdetik dihati agar Allah memberi kejayaan dan kemudahan dalam apa jua yang dirancangkan dalam meeting petang tadi....




Masa berlalu, pantas. 
Seolah semalam aku masih mampu gembira dan terlupa akan tugas sebenar.
Bukan terlupa tapi tiada siapa pernah memberi amaran.
Tidak sengaja, kata aku.

Berjalan dalam ombak kecil.
Terkadang dilambung ombak besar.
Ada kala terpijak batu batu tajam.
Sakit, aku menangis.
Entah siapa mendengar. 

Gembira?
Aku luahkan pada setiap yang aku sayangi.
Mampu senyum dan ketawa sambil memijak duri.
Senyum hilang, berganti air mata.
Tapi tidak mengapa.
Air mata juga kering.
Senyum dan air mata pandai pula mengambil giliran.

Hati sakit.
Tiada siapa mampu memujuk.
Mungkin tiada yang mampu memahami.
Tak mengapa, ada yang mendengar.
Ada yang mengira, melihat dan gembira.
Dengan susahnya pilihan untuk hidup.
Siapa lagi kalau bukan yang mencipta?
Allah.


KL, 24/3/2012/3.03Pagi.


Friday, March 2, 2012